Properti di Indonesia Masih Dianggap Prospektif Oleh Pengembang Asing

Properti di Indonesia Masih Dianggap Prospektif Oleh Pengembang Asing

by 23 April 2019

Para pengembang asing menganggap pertumbuhan properti di Indonesia masih cerah dan prospektif. Pengembang ini pun optimis bahwa tren positif properti akan menguat di tahun-tahun ke depan.

Diketahui, beberapa tahun belakangan penjualan proyek properti di sektor perkantoran strata dan apartemen strata melambat namun secara positif, tingkat bunga dan arus investasi asing masuk ke dalam sektor properti diyakini tetap kuat.

Menurut Director of Capital Market and Investment Services Colliers Indonesia, Steve Atherton, pengembang dan investor terus percaya pada kekuatan jangka menengah pasar properti Indonesia, pertumbuhan kelas menengah dan pemerintahan yang stabil.

“Terlihat ada ketahanan investor asing terhadap properti Indonesia, akan tetapi lebih berhati-hati terhadap komitmen investasi baru dan yang lebih besar.

Colliers mencatat, investasi asing terbesar tahun lalu berasal dari Joint Venture antara Sinar Mas Land dengan konsorsium Mitsubishi Corporation dan investor Jepang lainnya – termasuk bagian dari investasi Kementerian Pertanahan & Infrastruktur Jepang, dan swasta, perusahaan real estat Hanshin Electric Railway Corporation, Nishi Nippon Railway Corporation dan Keikyu Corporation. 

Nilai investasi  itu sebesar US$260 juta yang terdiri dari pengembangan mixed-use premium di lahan seluas 19 hektar dengan lebih dari 1.000 unit perumahan dan pertokoan.

Menurut Steve, dengan pertumbuhan PDB di atas 5% di tahun 2019 ekonomi saat ini tercatat stabil tapi tetap hati-hati optimis.